Perbedaan Hazard, Risk dan Danger

Perbedaan Hazard, risk dan danger
Ilustrasi foto: gltnhs-tle.weebly.com
Bagikan

Perbedaan Hazard, Risk dan Danger

Hazard

Terkadang tidak sedikit orang yang masih bingung dengan istilah hazard dan danger ini karena dalam bahasa Indonesia arti keduanya yaitu bahaya. Menurut Dictionary.com hazard berasal dari bahasa Perancis kuno yaitu ‘hasard’ yang artinya kematian dan dari bahasa Arab yaitu ‘az-zahr’ yang artinya kesempatan, keberuntungan. Kalau dari bahasa hazard untuk noun (kata benda) artinya paparan atau kerentanan terhadap cedera, kehilangan, kejahatan, dll; terancam bahaya; Dalam bahaya; hal yang mungkin menyebabkan cedera, dll sedangkan untuk verb (kata kerja) artinya untuk kesempatan atau risiko; untuk menjelajah (pendapat, tebakan, dll). Menurut CCOHS (Canadian Center for Occupational Health and Safety), hazard yaitu setiap sumber potensi kerusakan, bahaya, atau efek kesehatan yang merugikan pada sesuatu atau seseorang. Pada dasarnya, bahaya adalah potensi bahaya atau efek yang merugikan (misalnya, terhadap manusia sebagai efek kesehatan, organisasi sebagai kerugian properti atau peralatan, atau lingkungan).

Contoh Bahaya dan Dampaknya
Bahaya di Tempat KerjaContoh BahayaContoh Kerusakan yang Disebabkan
BendaPisauTerpotong
ZatBenzenaLeukemia
BahanMycobacterium tuberculosisTuberkulosis
Sumber energiListrikKejutan, sengatan listrik
KondisiLantai basahTergelincir, jatuh
ProsesPengelasanDemam asap logam (Metal fume fever)
PraktikPenambangan batuan kerasSilikosis
PerilakuPenindasanKecemasan, ketakutan, depresi

Hazard / bahaya di tempat kerja juga mencakup praktik atau kondisi yang melepaskan energi yang tidak terkendali seperti:

  • benda yang dapat jatuh dari ketinggian (energi potensial atau gravitasi),
  • reaksi kimia (energi kimia),
  • pelepasan gas atau uap terkompresi (tekanan; suhu tinggi),
  • keterikatan rambut atau pakaian dalam peralatan yang berputar (energi kinetik), atau
  • kontak dengan elektroda baterai atau kapasitor (energi listrik).

Kita bekerja dan hidup dikelilingi oleh bahaya, namun biasanya kita tidak berada dalam bahaya yang nyata. Kita dapat menjalani hari kita tanpa terlalu memikirkannya karena kontrol keamanan yang ada untuk melindungi kita. Kontrol ini adalah perlindungan preventif yang sering kita anggap remeh.

Selama ada tindakan pengendalian, bahaya (hazard) terhadap keselamatan tidak perlu mengarah ke bahaya (danger) yang sebenarnya.

Risiko

Risiko adalah peluang atau probabilitas bahwa seseorang akan dirugikan atau mengalami efek kesehatan yang merugikan jika terkena bahaya. Ini mungkin juga berlaku untuk situasi dengan kehilangan properti atau peralatan, atau efek berbahaya pada lingkungan.

Misalnya: risiko terkena kanker akibat merokok dapat dinyatakan sebagai:

“Perokok sigaret 12 kali (misalnya) lebih mungkin meninggal karena kanker paru-paru daripada bukan perokok”, atau

“jumlah per 100.000 perokok yang akan mengembangkan kanker paru-paru” (jumlah sebenarnya tergantung pada faktor-faktor seperti usia mereka dan berapa tahun mereka telah merokok).

Risiko-risiko ini dinyatakan sebagai kemungkinan atau kemungkinan berkembangnya penyakit atau cedera, sedangkan bahaya mengacu pada agen yang bertanggung jawab (yaitu merokok).

Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat atau kemungkinan risiko adalah:

  • sifat paparan: seberapa banyak seseorang terpapar hal atau kondisi berbahaya (misalnya, beberapa kali sehari atau setahun sekali),
  • bagaimana orang tersebut terpapar (misalnya, menghirup uap, kontak kulit), dan
  • keparahan efeknya. Misalnya, satu zat dapat menyebabkan kanker kulit, sementara zat lain dapat menyebabkan iritasi kulit. Kanker adalah efek yang jauh lebih serius daripada iritasi.

Selama bahaya telah diidentifikasi dan ada kontrol untuk melindungi kita dari risiko yang teridentifikasi, (danger) bahaya tidak ada.

Danger

Bahaya, menurut Cambridge English Dictionary, didefinisikan sebagai risiko seseorang terluka atau sekarat. Ini adalah skenario di mana seseorang rentan terhadap cedera atau terungkap atau berada dalam bahaya. Itu bisa atau mungkin bukan sesuatu yang jelas atau terkenal. Pertemuan serius yang mungkin mengancam jiwa, tetapi juga bisa tidak mengancam jiwa. Ini juga dapat didefinisikan sebagai kemungkinan terjadinya sesuatu yang berbahaya atau tidak menyenangkan, atau sebagai objek tertentu yang menyebabkan bahaya.

Kata ‘danger’ berasal dari kata Inggris Tengah “daunger,” yang berarti “kekuatan” atau “bahaya”. Barang berlabel ‘bahaya/danger’ di dunia industri adalah sesuatu yang menyebabkan konsekuensi fisikokimia yang tiba-tiba, seperti letusan atau kebakaran, dianggap sebagai risiko. Produk berbahaya memiliki karakteristik yang membuatnya berbahaya (dangerous). Produk sampingan yang berbahaya adalah bahan kimia atau komponen yang mudah terbakar, meledak, korosif, beracun, atau oksidatif.

Perbedaan Hazardous Substances and Dangerous Goods

Hazardous substances (Zat berbahaya) diklasifikasikan hanya berdasarkan efek kesehatan (apakah itu langsung atau jangka panjang), sedangkan dangerous goods (barang berbahaya) diklasifikasikan menurut efek fisik atau kimia langsungnya, seperti kebakaran, ledakan, korosi dan keracunan, mempengaruhi properti, lingkungan atau orang.

“Hazardous substances” berpotensi membahayakan kesehatan manusia. Mereka mungkin padat, cair atau gas; mereka mungkin zat murni atau campuran. Ketika digunakan di tempat kerja, zat ini sering menghasilkan uap, asap, debu, dan kabut. Ada banyak bahan kimia industri, laboratorium dan pertanian yang tergolong berbahaya. Zat berbahaya dapat menyebabkan efek kesehatan langsung atau jangka panjang. Paparan dapat mengakibatkan:

  • peracunan;
  • gangguan;
  • luka bakar kimia;
  • sensitisasi;
  • kanker;
  • cacat lahir; atau
  • penyakit pada organ tertentu seperti kulit, paru-paru, hati, ginjal dan sistem saraf.

Dangerous goods adalah zat yang mungkin korosif, mudah terbakar, meledak, mudah terbakar secara spontan, beracun, pengoksidasi, atau reaktif terhadap air. Barang-barang ini dapat mematikan dan dapat melukai atau membunuh orang secara serius, merusak properti dan lingkungan. Jumlah zat berbahaya tercakup dalam Undang-Undang Barang Berbahaya 1985 dan Peraturan Barang Berbahaya (Penyimpanan dan Penanganan) 2012, serta peraturan lain yang mencakup pengangkutan zat ini.

 

Referensi:

https://www.ccohs.ca/oshanswers/hsprograms/hazard_risk.html

https://www.ohsrep.org.au/dangerous_or_hazardous_what_s_the_difference

https://www.safeopedia.com/2/3170/prevention-control-of-hazards/hazards-vs-danger-do-you-know-the-difference

ttps://askanydifference.com/difference-between-hazard-and-danger-with-table

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: