Prosedur K3 Penggalian (Excavation Safety Procedure)

Prosedur Penggalian (Excavation Safety)
Ilustrasi foto: csc-llc.net
Bagikan

Prosedur K3 Penggalian (Excavation Safety Procedure)

Oleh: Muhyidin, SKM

Pekerjaan penggalian dan penggalian membuat pekerja menghadapi bahaya yang sangat berbahaya. Menurut data Census of Fatal Occupational Injuries (CFOI) yang diterbitkan oleh Bureau of Labor Statistics (BLS) , ada 130 kematian yang tercatat di operasi penggalian dan penggalian antara 2011 dan 2016. Industri konstruksi swasta menyumbang 80%, atau 104, dari kematian itu. Sebuah tanda bahaya yang mengkhawatirkan bahwa 49% dari kematian konstruksi tersebut terjadi antara 2015 dan 2016. Dalam ringkasan, dari 104 kematian di industri ini:

1. 40 (38%) berada di tempat dan tempat industri;

2. 39 (38%) berada di rumah pribadi; dan

3. 21 (20%) terjadi di jalan atau jalan raya.

Menurut Standar OSHA (Occupational Safety and Health Administration), dalam prosedur penggalian (excavation safety produre), prinsip utamanya yaitu mencegah lubang galian (parit) runtuh dan bisa menyelamatkan hidup dengan cara membuat:

  1. SLOPE (kemiringan) atau benching (terasering) pada dinding parit,
  2. SHORE (penyangga) pada dinding parit dengan supports (penopang), atau
  3. SHIELD (pelindung) pada dinding dengan trench boxes (kotak parit)

Perencanaan Pra Kerja dan Analisis Bahaya

Lingkup pekerjaan dan bahaya yang dapat ditemui akan menentukan jumlah perencanaan yang diperlukan. Perencanaan pra kerja dan analisis bahaya adalah langkah pertama dalam proses penggalian. Bahaya utama penggalian dan penggalian adalah risiko bertemu dengan utilitas bawah tanah yang dapat memicu konsekuensi serius seperti kebocoran, ledakan, dll. Bahaya utama lainnya adalah cedera pada personel akibat keruntuhan. Orang yang memasuki penggalian harus dilindungi dari terkubur dengan menggunakan kemiringan dan terasering yang memadai, atau sistem pendukung dan perlindungan yang memadai. Analisis tanah penting untuk menentukan kemiringan, benching (terasering) dan penopang yang tepat.

Kumpulkan Data Lokasi Kerja

Sebelum memulai pekerjaan apa pun, jumlah maksimum data harus dikumpulkan tentang kondisi lokasi kerja dan lokasi utilitas. Hal ini dapat dicapai dengan merujuk pada survei geologi dan rencana lokasi, karakteristik lokasi (slopping/longsoran tanah, profil tanah, kabel, perpipaan dll) dan dengan mengadakan diskusi dengan personel terkait yang memiliki pengetahuan tentang lokasi. Inspeksi / survei lokasi yang memperhatikan kedekatan dengan bangunan, jalan, dan struktur lain sebagai bagian dari pengumpulan data lokasi mungkin diperlukan. Sampel tanah mungkin juga perlu dikumpulkan dan diuji untuk menentukan klasifikasi tanah untuk memastikan bahwa sistem perlindungan yang tepat diidentifikasi.

Inspeksi Lokasi dan Utilitas Pra-kerja

Sebelum penggalian, lokasi harus diperiksa secara menyeluruh oleh Ketua Tim Kerja untuk menentukan apakah tindakan keselamatan khusus harus diambil. Semua temuan selama inspeksi lokasi Pra-kerja harus diatasi dan dipecahkan sebelum pekerjaan fisik dimulai.

Lokasi Utilitas Bawah Tanah

Utilitas bawah tanah seperti selokan, telepon, bahan bakar, listrik, saluran air, atau instalasi bawah tanah lainnya yang mungkin ditemui selama pekerjaan penggalian harus ditempatkan dan ditandai, dan pemberitahuan yang tepat dibuat, sebelum penggalian dengan peralatan manual dan / atau peralatan bertenaga dimulai. Pencari utilitas dapat digunakan pada awalnya kemudian dikonfirmasi dengan cara lain (misalnya Penerangan siang hari) untuk secara akurat menentukan lokasi utilitas. Lokasi utilitas yang terkubur harus ditandai di permukaan dengan cara yang akan berlangsung sampai penggalian dimulai.

Pengaturan harus dibuat seperlunya dengan perusahaan utilitas atau lembaga utilitas yang sesuai untuk perlindungan, pemindahan, penutupan, atau relokasi instalasi bawah tanah.

Penggalian harus dilakukan dengan cara yang tidak membahayakan instalasi bawah tanah (termasuk utilitas) atau orang yang terlibat dalam pekerjaan. Utilitas yang tersisa harus dilindungi oleh barikade, penopang, penskorsan, atau cara lain yang diperlukan.

Izin Bekerja dan Izin Penggalian

Izin Bekerja dan Izin Penggalian diperlukan dalam situasi berikut:

1) Sebelum memecahkan permukaan dengan alat-alat listrik, atau

2) Sebelum memecah permukaan, jika penggalian diperkirakan mencapai kedalaman yang membutuhkan penopang, atau

3) Diantisipasi bahwa kontrol yang diminta oleh izin kerja khusus diperlukan untuk mengelola risiko penggalian (misalnya Fasilitas bawah tanah yang diketahui).

Perusahaan bisa menetapkan ketentuan untuk semua penggalian 300 mm (30 cm) atau lebih besar akan membutuhkan izin penggalian

Izin tambahan juga mungkin diperlukan tergantung pada sifat pekerjaan (yaitu, pekerjaan panas, entri ruang terbatas, listrik). Izin harus memiliki salinan rangkap minimal. Izin dan dokumentasi terkait harus tersedia dalam bahasa yang sesuai untuk Permohonan Izin dan Pemimpin Tim Kerja. Untuk memastikan Izin Penggalian yang konsisten dengan Standar ini).

Inspeksi

Orang yang kompeten harus melakukan inspeksi:

• Sebelum memulai setiap shift

• Untuk memastikan bahwa Izin untuk Bekerja sudah ada

• Seperti yang ditentukan oleh pekerjaan yang dilakukan dalam penggalian

• Setelah setiap hujan badai

• Setelah kejadian lain yang dapat menyebabkan peningkatan bahaya, seperti angin topan, gempa bumi, perubahan cuaca yang dramatis, dll.

• Ketika celah, retakan retak, sloughing, pemotongan bawah tanah, rembesan air, menggembung di bagian bawah, atau kondisi serupa lainnya terjadi

• Ketika ada perubahan ukuran, lokasi, atau penempatan tumpukan tanah

• Ketika ada indikasi perubahan atau gerakan di struktur yang berdekatan

Perubahan Kondisi

Setiap perubahan dalam kondisi kerja yang berpotensi berbahaya bagi personel harus menghasilkan penilaian kembali tugas dan area kerja. Perubahan kondisi kerja dapat menyebabkan Izin Kerja ditangguhkan atau ditarik.

Perubahan dalam kondisi kerja dapat mencakup, tetapi tidak terbatas pada:

• Aktivitas yang dilakukan (misalnya sekarang perlu melakukan pekerjaan panas, masuk, atau bekerja dengan ketinggian)

• Kegiatan fasilitas lainnya sedang dilakukan

• Lingkup pekerjaan

• Cuaca

• Situasi darurat di fasilitas

Mode Kegagalan

Semua penggalian, berapa pun dalamnya, mungkin berbahaya. Mode kemungkinan kegagalan akan tergantung pada:

• Kedalaman

• Tipe tanah atau tipe tanah, jika berlapis

• Pesawat tempat tidur

• Getaran

• Adanya kelembaban, hujan, atau ketinggian muka air tanah

• Setiap pemuatan berlapisan dekat dengan tepi galian

• Waktu penggalian terbuka

• Gangguan tanah sebelumnya

Sementara beberapa jenis tanah sering terlihat stabil dan dapat bertahan cukup lama, penampilan ini dapat meningkatkan rasa aman yang salah. Memang, karyawan yang berpengalaman menjadi korban runtuhnya parit. Beberapa mode kegagalan umum ditunjukkan pada di bawah ini:

Mode kegagalan tanah
Mode Kegagalan Tanah

Pemindahan tanah dari penggalian menyebabkan tekanan tanah yang tidak seimbang. Penggunaan sistem penopang, atau pemotongan sisi penggalian ke lereng yang aman, akan membantu mengimbangi tekanan tanah ini. Sistem penopang atau desain lereng sisi yang aman membutuhkan keahlian teknik yang melibatkan desain struktural dan mekanika tanah. Sementara pengalaman dapat memandu operator dalam mengenali situasi berbahaya, hanya praktik rekayasa yang dapat memberikan solusi aman yang diketahui.

Hanya karena “solusi” bekerja sebelumnya tidak berarti solusi itu memuaskan untuk situasi saat ini. Mungkin ada faktor tambahan yang perlu diperhitungkan.

Praktek Penggalian yang Aman

Setelah alat pelacak (misalnya metal detector/cable detector) telah digunakan dan / atau layanan ditemukan, penggalian dapat dilanjutkan, dengan lubang percobaan digali menggunakan perkakas tangan yang diperlukan untuk mengkonfirmasi posisi setiap layanan yang terkubur. Perhatian khusus harus diberikan ketika menggali di atas atau dekat dengan garis yang diasumsikan dari layanan tersebut.

Perkakas dan mesin tidak boleh digunakan sampai layanan ditemukan dan diidentifikasi dengan penggalian tangan.

Menggali Di Samping Layanan Bawah Tanah
Menggali Di Samping Layanan Bawah Tanah

Jenis Tanah

Seorang insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya harus terlebih dahulu menentukan kondisi tanah dan kemudian mengidentifikasi jenis tanah. Biasanya, tanah diklasifikasikan ke dalam kategori berikut:

• Tipe A – Paling stabil: Tanah liat, tanah liat berlumpur, dan hardpan (tahan penetrasi). Tanah bukan tipe A jika telah retak, mengalami getaran jenis apa pun, sebelumnya telah terganggu, atau memiliki air yang merembes.

• Tipe B – Stabilitas sedang: Lumpur, lempung berpasir, tanah liat sedang, dan batuan kering yang tidak stabil, tanah yang sebelumnya terganggu kecuali diklasifikasikan sebagai Tipe C; tanah yang memenuhi persyaratan tanah Tipe A tetapi retak atau terkena getaran.

• Tipe C – Paling tidak stabil: Kerikil, pasir liat, tanah liat lunak, tanah yang terendam atau padat, batuan tidak stabil yang berat, dan tanah tempat air merembes dengan bebas; strata geologi berlapis (tempat tanah dikonfigurasikan berlapis-lapis). Tanah harus diklasifikasikan berdasarkan klasifikasi tanah dari lapisan tanah terlemah. Setiap lapisan dapat diklasifikasikan secara terpisah jika lapisan yang lebih stabil terletak di bawah lapisan yang kurang stabil, yaitu, di mana tanah Tipe C bertumpu di atas batuan stabil.

Penggalian yang Harus Ditopang (Shored)

Shoring dan bracing harus mengacu pada

1. Penggalian 1,5 meter (5 kaki) atau Lebih Dalam

Penggalian yang lebih besar dari atau sama dengan kedalaman 1,5 m (5 kaki) sangat berbahaya dan harus ditutup kecuali:

a. Permukaan dipotong kembali ke lereng yang aman dan bahan di permukaan akan tetap stabil di bawah kondisi kerja dan cuaca yang diantisipasi; atau

b. Penopang tidak praktis atau tidak masuk akal, dan insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya telah menyatakan bahwa tindakan pencegahan keselamatan yang memadai telah dilakukan; atau

c. Tidak ada yang akan memasuki penggalian.

2. Penggalian lebih dangkal dari 1,5 meter (5 kaki)

Penggalian yang lebih dangkal dari 1,5 m (5 kaki) diketahui dapat runtuh. Perlindungan personel dalam penggalian yang lebih rendah dari 1,5 m (5 kaki) juga harus disediakan jika gerakan tanah yang berbahaya dapat terjadi.

Kemiringan yang Aman dalam Penggalian

Kecuali stabilitas permukaan yang digali ditentukan oleh insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya, kemiringan yang aman tidak boleh melebihi:

a. Perbandingan 1 Vertikal: 1 Horisontal atau sudut istirahat (repose), mana yang lebih datar, untuk tanah di atas permukaan air.

b. Perbandingan1  Vertikal: 1,5 Horisontal atau sudut istirahat, mana yang lebih datar, untuk tanah jenuh atau terendam, atau untuk penggalian dengan kedalaman lebih dari 3 m (9,8 kaki).

c. Dimana kemiringan suatu penggalian adalah terasering, ketinggian maksimum antara terasering tidak boleh melebihi 1,5 m, dengan pengecualian dari terasering yang berdekatan dengan area kerja, yang tidak boleh melebihi 1 m. Secara keseluruhan, lebar total dari penggalian terasering tidak boleh kurang dari yang dibutuhkan dalam a atau b, di atas.

Permukaan Penggalian Terasering dan Kemiringan Lereng yang Aman
Permukaan Penggalian Terasering dan Kemiringan Lereng yang Aman

Paparan Lalu Lintas Kendaraan

Area penggalian harus diisolasi dari akses oleh kendaraan yang tidak terlibat dalam pekerjaan penggalian. Lalu lintas harus diarahkan kembali dan daerah itu cukup dibarikade. Setiap pekerja yang harus terkena atau mengarahkan lalu lintas kendaraan harus mengenakan rompi peringatan yang terbuat dari bahan reflektif atau visibilitas tinggi.

Barikade

Kendaraan dan personel yang tidak bekerja dalam penggalian harus dijaga pada jarak yang aman dari area tersebut. Penghalang harus didirikan untuk mencegah orang yang tidak berwenang memasuki area penggalian atau jatuh secara tidak sengaja ke dalam penggalian. Rintangan juga harus didirikan untuk mencegah kendaraan atau peralatan yang berhubungan dengan utilitas overhead.

CATATAN: Pita peringatan berwarna, tali, unit kerucut atau flasher saja tidak berfungsi sebagai penghalang fisik dan hanya digunakan sebagai tindakan sementara.

Isolasi positif

Jika memungkinkan, saluran bawah tanah, kabel listrik, dan lini produk atau saluran pembuangan dalam batas penggalian harus diisolasi. Prosedur LOTO (Lock-out Tag-out) harus diikuti.

Pencahayaan siang hari

Ketika tidak mungkin untuk menentukan secara positif lokasi yang tepat dari utilitas bawah tanah atau ketika menggali dalam 300 mm (12 inci) dari utilitas yang diketahui, posisi yang tepat dari utilitas harus tepat berada dengan menggali atau menggali dengan benda tumpul.

Dukungan Utilitas Bawah Tanah

Jika penggalian memperlihatkan utilitas bawah tanah, mereka harus dilindungi, didukung, atau dihilangkan seperlunya seperti gambar di bawah ini.

Penggalian didukung oleh kayu dan alat peraga
Penggalian didukung oleh kayu dan alat peraga

Bangunan atau Struktur yang Berdekatan

Penggalian yang dekat dengan bangunan, jalan, dinding penahan, dan struktur lainnya harus ditinjau oleh insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya sebelum penggalian dimulai untuk menentukan kontrol yang tepat untuk mengatasi risiko terkubur.

Segala bahaya di dekat penggalian harus dihilangkan atau diamankan jika mereka dapat membahayakan pekerja. Bahaya termasuk pohon, tiang listrik dan kabel overhead, batu dan benda-benda serupa, dan kedekatan struktur, bahan yang digali, dan kendaraan / peralatan untuk penggalian.

Air Permukaan dan Drainase

Dalam penggalian, keamanan permukaan dan fillings/timbunan seringkali tergantung pada efektivitas kontrol permukaan dan air tanah. Untuk mengontrol air permukaan, saluran pembuangan, dibangun paralel, dan jarak yang aman dari permukaan, harus mengumpulkan air dan membuangnya dari area kerja. Saluran air juga mungkin diperlukan dalam penggalian itu sendiri. Setiap aliran masuk harus dikumpulkan dalam bak dan dipompa bersih dari penggalian. Alternatif lain adalah dengan membangun tanggul kecil (gundukan / tanggul) setinggi 150 mm (6 inci) di sekitar galian untuk mencegah masuknya air permukaan.

Drainase bawah permukaan, penunjuk sumur, atau pompa bah harus dipasang untuk memotong, membuang, atau mencegat air tanah dan menyalurkannya dari situs jika ini berbahaya. Selama konstruksi, pemeriksaan harus dilakukan untuk aliran masuk dari mata air atau rembesan. Setiap aliran masuk harus dikumpulkan dalam bak dan dipompa bersih dari penggalian.

Mata air yang muncul melalui lantai galian adalah penyebab lain dari kondisi yang tidak stabil. Pasir dan kerikil sangat rentan. Kondisi ini biasanya disebut “pasir hisap” dan membarikade area, sambil menunggu kontrol aliran air, direkomendasikan. Pelepasan bahan granular halus melalui aliran masuk dapat menyebabkan slumping atau gua-in. Kehadiran sedimen dalam aliran masuk dapat mengindikasikan perkembangan kondisi yang tidak stabil.

Jika suatu penggalian kemungkinan akan mengumpulkan atau menahan air sedalam itu yang dapat membahayakan anak-anak atau orang-orang di sekitarnya, penggalian harus ditutup dengan bahan yang sesuai sehingga orang tidak dapat jatuh melewatinya, atau dipagari dengan aman pada saat-saat ketika pekerja tidak ada.

Di mana pemompaan dilakukan untuk menurunkan permukaan air tanah, penurunan struktur yang berdekatan dapat terjadi. Jika pekerjaan tersebut harus dilakukan, saran ahli harus diperoleh.

Saat hujan lebat:

• Karyawan harus dikeluarkan dari parit

• Parit harus diperiksa dengan cermat setelah hujan dan sebelum karyawan diizinkan masuk kembali ke parit.

Gas / Uap Berbahaya dan Bau

Pekerja harus dilindungi dari efek gas beracun atau eksplosif yang mungkin ditemui atau dibuat saat bekerja di penggalian. Penggalian, karena berada di bawah tanah, adalah wadah alami untuk gas yang lebih berat daripada udara. Gas alami, seperti hidrogen sulfida, mereka mungkin timbul dari mesin pembakaran internal terdekat (karbon monoksida), kebocoran dari peralatan gas bumi cair (LPG), kebocoran dari tangki penyimpanan di atas tanah atau di bawah tanah, dari gas pipa atau selokan, atau dari gas alam pipa.

• Di setiap parit atau penggalian yang dianggap sebagai Ruang Tertutup, pengujian atmosfer harus dilakukan setidaknya sekali sehari atau sesuai dengan Pintu Masuk Ruang Tertutup

• Semua tindakan harus dilakukan dengan ventilasi pembuangan atau dengan cara lain untuk membebaskan area dari debu, gas, dan / atau asap berbahaya di lokasi di mana karyawan dapat mengalami kontaminasi semacam itu.

Akses Masuk dan Jalan Keluar

Penggalian dengan kedalaman lebih besar 1,5 meter (5 kaki) harus dilengkapi dengan sarana akses yang aman dan jalan keluar setiap 7,5 meter (25 kaki) perjalanan horizontal. Penggalian juga dapat diklasifikasikan sebagai ruang terbatas, dan persyaratan tambahan mungkin diperlukan.

Jalan setapak, landai, atau jembatan dengan pagar standar akan disediakan di semua penggalian di mana karyawan diharuskan dan diizinkan untuk menyeberang. Persimpangan akan dibuat dari papan ukuran besar yang diamankan dengan ketat. Orang tidak boleh memasuki penggalian saat alat berat sedang digunakan atau penggalian mekanis sedang terjadi.

Keselamatan Kebakaran

Untuk penggalian yang dilakukan di area berbahaya, alat pemadam kebakaran yang memadai harus ditempatkan di dekat area kerja aktif setiap saat. Dilarang merokok di area kerja apa pun. Area lain mungkin juga membutuhkan alat pemadam kebakaran, tergantung pada lingkungan kerja dan bahaya yang diidentifikasi. Selain itu, ijin kerja panas mungkin diperlukan.

Perlengkapan Alat Pelindung Diri (APD)

Persyaratan untuk alat pelindung diri spesifik harus diidentifikasi selama analisis bahaya sebelum mulai bekerja.

Peralatan Darurat

Peralatan penyelamatan darurat harus tersedia sebagaimana ditentukan oleh analisis bahaya dan jika atmosfer berbahaya mungkin ditemui. Contoh tetapi tidak terbatas pada termasuk alat bantu pernapasan SCBA, sabuk pengaman, dan tandu keranjang.

Sistem Perlindungan

Ini adalah metode yang digunakan untuk melindungi pekerja dari terkubur, dari material yang bisa jatuh ke dalam penggalian, atau dari runtuhnya struktur yang berdekatan. Sistem pelindung mencakup sistem pendukung (misalnya penopang, kemiringan, terasering, dan perisai).

Sistem penopang hidraulik, kotak parit portabel, atau pelindung parit geser juga dapat digunakan jika dirancang, dibangun, dipelihara, dan digunakan dengan cara untuk memberikan perlindungan yang sama atau lebih besar dari sistem penopang yang digambarkan dalam prosedur galian.

Shoring / Penopang

Shoring menyediakan dukungan sementara yang efektif dan memadai untuk permukaan galian yang terbuka. Shoring harus dirancang secara memadai sesuai dengan praktik rekayasa dan bahan yang digunakan harus sesuai dan berkualitas suara agar sesuai dengan kedalaman penggalian, jenis tanah, dan sifat pekerjaan.

Sistem shoring dan bracing yang umum untuk penggalian (HSWA, 2016)
Sistem shoring dan bracing yang umum untuk penggalian (HSWA, 2016)

Sloping / Kemiringan

Kemiringan dapat diganti untuk menopang. Kemiringan harus sekurang-kurangnya 1,5 horisontal hingga 1 vertikal (34 derajat diukur dari horizontal), kecuali jika ketidakstabilan tanah memerlukan kemiringan yang lebih datar atau seperti yang ditentukan oleh insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya. Kemiringan yang lebih curam dari 1,5 horisontal ke 1 vertikal dapat digunakan, hingga kemiringan maksimum 1 horizontal hingga 1,5 vertikal, di mana seorang insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya telah menilai kondisi tanah dan mengeluarkan sertifikat insinyur untuk lereng yang lebih curam.

Benching / Terasering

Jika benching diganti dengan shoring, benching harus memiliki rasio kemiringan 1,5 horizontal ke 1 vertikal, kecuali jika ketidakstabilan tanah memerlukan kemiringan yang lebih datar seperti yang ditentukan oleh insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya. Kemiringan yang lebih curam dari 1,5 horisontal ke 1 vertikal dapat digunakan, hingga kemiringan maksimum 1 horizontal hingga 1,5 vertikal, di mana seorang insinyur sipil atau profesional berkualifikasi lainnya telah menilai kondisi tanah dan mengeluarkan sertifikat insinyur untuk lereng yang lebih curam.

Shield / Perisai

Pelindung sering digunakan dalam penggalian luas untuk pemasangan pipa besar di mana gangguan yang lebih besar pada tanah terjadi. Meskipun mereka tidak memberikan dukungan pada dinding parit, mereka adalah cara yang sangat efektif untuk mencegah runtuhnya tanah pada pekerja dalam penggalian.

Sangat penting untuk memastikan perisai memiliki panjang yang cukup dan tidak ada bahaya tanah tumpah di atas perisai. Bentuk dasar dari perisai adalah dua pelat vertikal yang secara permanen direkatkan untuk memberikan tempat kerja yang aman di antara mereka.

Perisai harus dirancang sesuai dengan praktik rekayasa oleh insinyur yang kompeten. Perisai harus dipasang sesuai desain dan sesuai dengan rekomendasi perakit. Biasanya, area penggalian antara bagian luar kotak parit dan permukaan parit harus sekecil mungkin. Ruang antara kotak parit dan galian harus ditimbun kembali untuk mencegah pergerakan lateral kotak. Perisai mungkin tidak mengalami beban yang melebihi yang dirancang sistem untuk bertahan.

Pekerja harus masuk dan meninggalkan perisai dengan cara yang dilindungi, seperti dengan tangga atau jalan. Pekerja tidak boleh berada di penggalian saat perisai dipasang, dipindahkan atau dilepas.

Sistem trench shield
Sistem trench shield (perisai parit)

Sistem Peringatan untuk Peralatan Bergerak

Sistem peringatan harus digunakan ketika peralatan bergerak dioperasikan berdampingan dengan tepi galian jika operator tidak memiliki pandangan yang jelas dan langsung dari tepi galian. Sistem peringatan harus terdiri dari barikade, sinyal tangan atau mekanik, atau balok penghalang. Jika memungkinkan, grade harus jauh dari penggalian.

Bahan dan Beban di atas Penggalian

Bahan yang digali atau lepas lainnya harus disimpan atau ditahan dengan efektif tidak lebih dekat dari 1 m (3 kaki) dari tepi permukaan kecuali permukaan dicukur secara khusus untuk memungkinkan peningkatan beban, dan papan kaki / balok penghalang yang sesuai atau pengaman lainnya disediakan.

Pabrik mekanik, kendaraan, atau beban berat apa pun tidak boleh mendekati lebih dekat daripada:

• 1 m (3 kaki) dari tepi galian, kemiringan ke lereng yang aman; atau

• Tepi muka, jika kemiringan ke lereng yang aman kecuali permukaan sebenarnya ditopang khusus untuk memungkinkan efek penuh dari beban tambahan.

Galian dengan permukaan ditopang
Galian dengan permukaan ditopang
Galian dengan permukaan ditopang untuk surcharge loads
Galian dengan permukaan ditopang untuk surcharge loads
Galian dengan permukaan miring
Galian dengan permukaan miring

Perlindungan Publik

Barikade, jalan setapak, penerangan, dan pemasangan harus disediakan seperlunya untuk melindungi publik sebelum dimulainya operasi penggalian.

Guardrails (pagar pembatas), pagar, atau barikade harus disediakan pada penggalian yang berdekatan dengan jalan setapak, jalur masuk dan jalur pejalan kaki atau kendaraan lainnya. Lampu peringatan atau penerangan lainnya harus dijaga mulai dari matahari terbenam hingga matahari terbit jika diperlukan untuk keselamatan masyarakat dan karyawan.

Sumur, lubang, lubang, poros, dan penggalian berbahaya serupa harus dibarikade atau ditutup secara efektif dan dipasang seperlunya untuk mencegah akses yang tidak sah. Penggalian sementara jenis ini harus ditimbun sesegera mungkin.

Jalan setapak atau jembatan yang dilindungi oleh pagar standar harus disediakan jika karyawan dan masyarakat umum diizinkan menyeberang penggalian. Jika pekerja dalam penggalian dapat lewat di bawah trotoar atau jembatan ini, pagar pembatas dan papan jari standar harus digunakan.

Referensi:

  • https://www.osha.gov/SLTC/trenchingexcavation/construction.html
  • https://www.osha.gov/SLTC/trenchingexcavation/index.html
  • https://worksafe.govt.nz/topic-and-industry/excavation/excavation-safety-gpg/
  • https://www.osha.gov/Publications/osha2226.pdf

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Silahkan di share, jangan di copas ya...