Mengenal Konsep Human Reliability dan Human Error

Definisi, Pendekatan Teori dan Jenis-Jenis Human Error
Ilustrasi foto: riss.com
Bagikan

Mengenal Konsep Human Reliability dan Human Error

Oleh: Muhyidin, SKM

Berikut ini konsep human reliability dan human error secara singkat:

1. Konsep Human Reliability

Konsep human reliability digunakan untuk menentukan keandalan sistem mati untuk evaluasi keandalan manusia dalam sistem mesin-manusia (Spurgin, 2010 dalam Robert W. Proctor and Trisha Van Zandt, 2018). Faktanya, untuk melakukan analisis keselamatan probabilistik dari sistem yang kompleks seperti pembangkit listrik tenaga nuklir, kita harus memberikan perkiraan probabilitas kesalahan manusia serta keandalan mesin, karena keandalan sistem sangat bergantung pada kinerja operator. Analisis keandalan manusia dengan demikian melibatkan prediksi kuantitatif dari probabilitas kesalahan operator dan kinerja sistem yang sukses, meskipun ada peningkatan minat dalam memahami penyebab kemungkinan kesalahan juga (misalnya, Hollnagel, 1998; Kim, 2001 dalam Robert W. Proctor and Trisha Van Zandt, 2018).

Kita dapat melakukan analisis keandalan manusia untuk kondisi operasi normal dan abnormal. Setiap analisis seperti itu dimulai dengan analisis tugas yang mengidentifikasi tugas yang dilakukan oleh manusia dan hubungannya dengan tujuan sistem secara keseluruhan. Selama operasi normal, seseorang mungkin melakukan aktivitas penting berikut (Whittingham, 1988 dalam Robert W. Proctor and Trisha Van Zandt, 2018): kontrol rutin (mempertahankan variabel sistem, seperti suhu, dalam kisaran nilai yang dapat diterima); pemeliharaan preventif dan korektif; kalibrasi dan pengujian peralatan; pemulihan layanan setelah pemeliharaan; dan inspeksi. Dalam situasi seperti itu, kesalahan kelalaian dan pelaksanaan terjadi sebagai peristiwa terpisah dalam urutan aktivitas seseorang. Kesalahan ini mungkin tidak diperhatikan atau memiliki konsekuensi apa pun hingga kondisi operasi yang tidak normal muncul. Dalam kondisi pengoperasian yang tidak normal, orang tersebut mengenali dan mendeteksi kondisi kesalahan, mendiagnosis masalah dan membuat keputusan, dan mengambil tindakan untuk memulihkan sistem. Meskipun kesalahan berorientasi tindakan dari kelalaian dan tindakan masih dapat terjadi selama pemulihan, kesalahan persepsi dan kognitif menjadi lebih mungkin.

Analisis keandalan manusia didasarkan pada salah satu metode komputasi, yang menganalisis kesalahan dan probabilitasnya, atau metode Monte Carlo, yang mensimulasikan kinerja berdasarkan suatu sistem model (Boff & Lincoln, 1988). Seperti dalam analisis sistem / tugas, langkah pertama untuk kedua metode melibatkan deskripsi sistem: yaitu, komponennya dan fungsinya. Untuk metode komputasi, setelah kami mendeskripsikan sistem, kami mengidentifikasi potensi kesalahan untuk setiap tugas yang harus dilakukan dan memperkirakan kemungkinan dan konsekuensi dari setiap kesalahan. Kami kemudian menggunakan probabilitas kesalahan ini untuk menghitung kemungkinan itu operator menyelesaikan tugasnya dengan tepat dan probabilitas keberhasilan untuk keseluruhan sistem. Probabilitas kesalahan dapat berasal dari berbagai sumber, dijelaskan kemudian; mereka harus akurat jika probabilitas yang dihitung untuk kinerja operator dan sistem yang sukses menjadi bermakna.

Contoh analisis keandalan manusia dari dua teknik generasi pertama, satu yang menggunakan metode Monte Carlo (teknik pemodelan stokastik) dan yang lainnya yang menggunakan metode komputasi (THERP / Technique for Human Error Rate Prediction), dan dua kerabat terkait yang lebih baru (SHERPA / Systematic Human Error Reduction and Prediction Approach dan TAFEI / Task Analysis for Error Identification). Sedangkan tiga perwakilan generasi kedua teknik yaitu HCR (Human Cognitive Reliability), ATHEANA (Technique for Human Error ANAlysis), dan CREAM (Cognitive Reliability and Error Analysis Method).

2. Konsep Human Error

Human Error adalah kesalahan manusia yang tidak sengaja di luar kesadarannya yang dapat menyebabkan kecelakaan. Menurut Rasmussen (1926), human error adalah tindakan manusia yang menyebabkan sistem berjalan kurang memuaskan. Sebagai contoh di bidang aviasi, system adalah pesawat dan human adalah manusia yang berperan dalam pengoperasian pesawat agar bisa terbang, jika terjadi kecelakaan maka penyebabnya 70% adalah human error. Kecelakaan-kecelakan besar seperti Bhopal Disaster (1984), Chernobyl Disaster (1986), Zeebrugge Ferry Disaster (1987), dan Challanger Disaster (1986) mendukung berkembangan teori human error. Jadi human error adalah suatu kegiatan/proses yang dilakukan oleh manusia yang perlu kita kaji kembali. Oleh karena itu yang ditekankan disini adalah kegiatan/proses sehingga membuat manusia itu gagal dalam bertindak/berlaku/bersikap normal.

Teori human error pertama kali dicetuskan oleh Rasmussen, yang melihat human error dari 3 hal yaitu skill-based mistake, rule-based mistake, dan knowledge-based mistake. Ketiga hal tersebut dikenal dengan SRK Approach. Kemudian di tahun 1990, teori human error dikembangkan oleh James Reason menjadi Generic Error Modelling System (GEMS). Terdapat 4 pendekatan Human Error, yaitu: Traditional Safety Engineering, Human Factors Engineering/Ergonomics, Cognitive System Engineering, dan Sociotechnical System.

Cognitive systems engineering merupakan pendekatan yang bersifat komprehensif. Pendekatan ini berfokus pada manusia terhadap analisis, perencanaan dan evaluasi dalam bentuk sistem kognitif. Konsep yang digunakan dalam pendekatan ini ialah skill based, rule based dan knowledge based. Sehingga dalam klasifikasi error dari perspektif kognitif meliputi slip and mistake, rule-based mistake, knowledge-based mistake dan error recovery. Pendekatan ini juga sangat efektif untuk meningkatkan produktifitas pekerja, dapat digunakan dalam kondisi abnormal atau keadaan darurat dimana tiap individu mengetahui perannya masing-masing.

 

Referensi:

  • James Reason. (1990). Human Error. Cambridge University Press.
  • James Reason. (2008). The Human Contribution. Unsafe Acts, Accidents and Heroic Recoveries. Taylor & Francis Group, CRC Press.
  • Rasmussen, J. (1926). Information Processing and Human-Machine Interaction an Approach to Cognitive Engineering. Vol: 12. Amsterdam: Elsevier Science Publishers B. V.
  • Robert W. Proctor and Trisha Van Zandt. (2018). Human Factors in Simple and Complex Systems. Taylor  Francis Group, CRC Press.
  • Sidney Dekker. (2019). Foundations of Safety Science: A Century of Understanding Accidents and Disasters. Taylor & Francis Group, CRC Press.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: