Pertolongan Pertama Pada Luka Bakar

Mangalirkan air pada luka bakar
Ilustrasi foto: quora.com
Bagikan

Pertolongan Pertama Pada Luka Bakar

Oleh: Muhyidin, SKM

Untuk Semua Luka Bakar

1. Hentikan Pembakaran Segera

  • Padamkan api atau hentikan kontak orang tersebut dengan cairan panas, uap, atau bahan lainnya.
  • Bantu orang itu “berhenti, jatuhkan, dan gulung” untuk memadamkan api.
  • Hapus bahan yang terbakar/membara dari orang tersebut.
  • Lepaskan pakaian yang panas atau terbakar. Jika pakaian menempel pada kulit, potong atau sobek di sekitarnya.

2. Lepaskan Pakaian Terbakar yang Menempel di Tubuh Segera

  • Tanggalkan perhiasan, ikat pinggang, dan pakaian ketat. Luka bakar bisa membengkak dengan cepat.
  • Kemudian lakukan langkah-langkah berikut:
Pertolongan Pertama Pada Luka Bakar
Pertolongan Pertama Pada Luka Bakar

Untuk Luka Bakar Tingkat Satu (Mempengaruhi Lapisan Kulit Teratas/Superficial Burn)

Ciri-cirinya: warna kulit pink sampai merah, sedikit bengkak, kulit kering, nyeri tekan sampai nyeri hebat

1. Dinginkan Luka Bakar

  • Pegang kulit yang terbakar di bawah air dingin (bukan dingin) atau rendam dalam air dingin sampai rasa sakitnya mereda.
  • Gunakan kompres jika air mengalir tidak tersedia.

2. Lindungi Luka Bakar

  • Tutup dengan perban steril, non-perekat atau kain bersih.
  • Jangan oleskan mentega, minyak, lotion, atau krim (terutama jika mengandung aroma). Oleskan salep berbasis minyak bumi dua hingga tiga kali sehari.

3. Obati Rasa Sakit

  • Berikan obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti acetaminophen (Panadol, Tylenol), ibuprofen (Advil, Motrin, Nuprin), atau naproxen (Aleve, Naprosyn).

4. Kapan Harus Menemui Dokter

Cari bantuan medis jika:

  • Anda melihat tanda-tanda infeksi, seperti peningkatan rasa sakit, kemerahan, bengkak, demam, atau mengalir.
  • Orang tersebut membutuhkan suntikan tetanus atau booster, tergantung pada tanggal injeksi terakhir. Booster tetanus harus diberikan setiap 10 tahun.
  • Lepuh bakar lebih besar dari dua inci atau keluar.
  • Kemerahan dan rasa sakit bertahan lebih dari beberapa jam.
  • Rasa sakitnya semakin parah.
  • Tangan, kaki, wajah, atau alat kelamin terbakar.

5. Tindak Lanjut

Dokter akan memeriksa luka bakar dan mungkin meresepkan antibiotik dan obat penghilang rasa sakit.

Luka bakar derajat 1 - 3
Luka bakar derajat 1 – 3

Untuk Luka Bakar Tingkat Dua (Mempengaruhi 2 Lapisan Kulit Teratas/Partial Thickness Burn)

Ciri-cirinya: Kulit terlihat mentah dan merah (mottled red), kulit lembab putih sampai merah  (cherry red), lepuh yang mengandung cairan bening, amat nyeri.

1. Dinginkan Luka Bakar

  • Rendam dalam air dingin selama 10 atau 15 menit.
  • Gunakan kompres jika air mengalir tidak tersedia.
  • Jangan gunakan es. Ini dapat menurunkan suhu tubuh dan menyebabkan rasa sakit dan kerusakan lebih lanjut.
  • Jangan memecahkan lecet atau oleskan mentega atau salep, yang dapat menyebabkan infeksi.

2. Lindungi Luka Bakar

  • Tutup dengan longgar dengan perban steril, tidak lengket, dan kencangkan dengan kasa atau plester.

3. Mencegah Syok

Kecuali orang tersebut memiliki cedera kepala, leher, atau kaki, atau itu akan menyebabkan ketidaknyamanan:

  • Baringkan orang itu.
  • Tinggikan kaki sekitar 12 inci.
  • Tinggikan area luka bakar di atas level jantung, jika mungkin.
  • Tutupi orang itu dengan mantel atau selimut.

4. Temui Dokter

Dokter dapat menguji tingkat keparahan luka bakar, meresepkan antibiotik dan obat penghilang rasa sakit, dan memberikan suntikan tetanus, jika perlu.

Luka Bakar Derajat 2
Luka Bakar Derajat 2

Untuk Luka Bakar Tingkat Ketiga (Semua Lapisan Termasuk Jaringan di Bawah Kulit yang Rusak/Full Thickness Burn)

Ciri-cirinya: kulit putih mutiara, coklat dan bahkan hitam, kulit kering dan seperti kasar (leathery), terlihat pembuluh darah dan tulang di bawah kulit, sedikit atau tidak ada nyeri karena syaraf sudah rusak.

1. Hubungi Ambulans (118 atau 119) atau Nomor Kontak Darurat Terdekat

2. Lindungi Area Bakar

  • Tutup dengan longgar dengan perban steril, tidak lengket atau, untuk area yang luas, selembar atau bahan lain yang tidak akan meninggalkan serat dalam luka.
  • Pisahkan jari kaki dan jari yang terbakar dengan dressing kering dan steril.
  • Jangan rendam luka bakar dalam air atau oleskan salep atau mentega, yang dapat menyebabkan infeksi.

3. Mencegah Kejutan

Kecuali orang tersebut memiliki cedera kepala, leher, atau kaki atau itu akan menyebabkan ketidaknyamanan:

  • Baringkan orang itu.
  • Tinggikan kaki sekitar 12 inci.
  • Tinggikan area luka bakar di atas level jantung, jika mungkin.
  • Tutupi orang itu dengan mantel atau selimut.
  • Untuk luka bakar jalan nafas, jangan letakkan bantal di bawah kepala orang tersebut ketika orang tersebut berbaring. Ini bisa menutup jalan napas.
  • Minta seseorang dengan wajah terbakar duduk.
  • Periksa denyut nadi dan pernapasan untuk memantau guncangan sampai bantuan darurat tiba.

4. Temui Dokter

Dokter akan memberikan oksigen dan cairan, jika perlu, dan mengobati luka bakar.

Luka Bakar Derajat 3
Luka Bakar Derajat 3

Apa signifikansi jumlah luas permukaan tubuh yang terbakar?

Selain kedalaman luka bakar, total luas permukaan luka bakar sangat signifikan. Luka bakar diukur sebagai persentase dari total area tubuh yang terpengaruh. “Aturan sembilan” sering digunakan, disesuaikan untuk bayi dan anak-anak. Perhitungan ini didasarkan pada kenyataan bahwa luas permukaan bagian tubuh dewasa berikut ini masing-masing sesuai dengan sekitar 9% dari total (dan total area tubuh 100% tercapai):

  • Kepala = 9%
  • Dada (depan) = 9%
  • Perut (depan) = 9%
  • Punggung atas / tengah / rendah dan bokong = 18%
  • Setiap lengan = 9%
  • Setiap telapak tangan = 1%
  • Selangkangan = 1%
  • Setiap kaki = total 18% (depan = 9%, belakang = 9%)
  • Sebagai contoh, jika kedua kaki (18% x 2 = 36%), selangkangan (1%) dan dada depan serta perut dibakar, ini akan melibatkan 55% dari tubuh.

Hanya area luka bakar tingkat kedua dan ketiga yang ditambahkan bersama-sama untuk mengukur total area terbakar tubuh. Sementara luka bakar tingkat pertama menyakitkan, integritas kulit tetap utuh dan mampu melakukan tugasnya dengan perawatan cairan dan suhu.

Jika lebih dari 15% -20% dari tubuh terlibat dalam luka bakar, cairan yang signifikan dapat hilang. Syok dapat terjadi jika cairan yang tidak adekuat tidak diberikan secara intravena. Karena persentase luas permukaan terbakar meningkat, risiko kematian juga meningkat. Pasien dengan luka bakar yang melibatkan kurang dari 20% dari tubuh mereka harus melakukan dengan baik, tetapi mereka dengan luka bakar yang melibatkan lebih dari 50% memiliki risiko kematian yang signifikan, tergantung pada berbagai faktor, termasuk kondisi medis dan usia yang mendasarinya.

Seberapa pentingkah lokasi luka bakar?

Lokasi pembakaran adalah pertimbangan penting.

Kalau luka bakar melibatkan wajah, hidung, mulut, atau leher, ada risiko bahwa akan ada cedera inhalasi dan cukup peradangan dan pembengkakan untuk menghalangi jalan napas dan menyebabkan masalah pernapasan.

Apabila ada luka bakar melingkar ke dada, saat luka bakar berlangsung, jaringan yang terlibat mungkin tidak memungkinkan cukup gerak dinding dada untuk memungkinkan pernapasan yang memadai terjadi. Jika luka bakar melingkar terjadi pada lengan, kaki, jari, atau jari kaki, penyempitan yang sama mungkin tidak memungkinkan aliran darah dan membahayakan kelangsungan hidup ekstremitas. Luka bakar pada area tubuh dengan lipatan fleksi, seperti telapak tangan, punggung lutut, wajah, dan selangkangan mungkin perlu perawatan khusus. Ketika luka bakar mulai matang, kulit dapat mengalami bekas luka dan memendek, mencegah gerakan penuh pada area tubuh.

Bagaimana dengan luka bakar listrik?

Luka bakar listrik dapat menyebabkan cedera serius yang tidak mudah terlihat. Seringkali titik masuk dan keluar untuk sengatan listrik mungkin tidak mudah diidentifikasi.

Listrik mengalir lebih mudah melalui jaringan di dalam tubuh yang dirancang untuk menangani listrik. Saraf dan otot “terhubung” untuk tugas ini dan seringkali rusak. Jika kerusakan otot yang signifikan terjadi, serat otot rusak dan bahan kimia dapat dilepaskan ke aliran darah yang menyebabkan gangguan elektrolit dan gagal ginjal.

Bagaimana dengan luka bakar kimia?

Luka bakar juga dapat terjadi ketika bahan kimia tumpah ke tubuh dan menghasilkan reaksi yang menghasilkan panas. Luka bakar kimia dapat diklasifikasikan berdasarkan pH atau keasamannya.

Asam adalah asam dengan pH kurang dari 7 dan termasuk senyawa rumah tangga biasa seperti asam asetat, asam klorida, atau asam sulfat.

Basa atau senyawa alkali memiliki pH lebih besar dari 7. Amonia adalah alkali yang umum ditemukan di rumah.

Pertolongan pertama luka bakar pada mata karena bahan kimia
Pertolongan pertama luka bakar pada mata karena bahan kimia

Untuk luka bakar listrik

  • Korban luka bakar listrik harus selalu mencari perawatan medis.
  • LIHAT DULU, JANGAN DIPEGANG. Korban mungkin masih kontak dengan sumber listrik. Memegang korban dapat mengalirkan listrik ke penolong.
  • PUTUSKAN SUMBER LISTRIK JIKA MUNGKIN. Jika tidak mungkin, pindahkan sumber dari penolong dan korban dengan menggunakan bahan yang tidak mengalirkan listrik yang terbuat dari plastik atau kayu.
  • PERIKSA TANDA SIRKULASI (bernafas, batuk atau gerakan). Jika tidak ada, mulailah segera resusitasi jantung paru
  • MENCEGAH SYOK. Letakkan korban dengan kepala sedikit di bawah badan dan tungkai ditinggikan
  • TUTUP BAGIAN YANG LUKA. Jika korban bernafas, tutup daerah luka bakar dengan balutan kasa steril jika ada atau kain bersih. Jangan gunakan handuk atau selimut. Serabut dapat melekat pada luka bakar

Untuk luka bakar kimia

  • Hapus bahan kimia dari kontak dengan korban.
  • Identifikasi bahan kimia yang terlibat. *Jauhkan penyebab luka bakar dengan membilas bahan kimia dari permukaan kulit dengan air dingin mengalir selama 15-20 menit. Jika bahan kimia berupa bubuk, sikat sebelum membilas
  • Lepaskan pakaian atau perhiasan yang telah terkontaminasi oleh bahan kimia.
  • Perban gulung daerah luka bakar dengan balutan steril, kering atau kain bersih
  • Luka bakar kimia ringan biasanya sembuh tanpa terapi tambahan 
  • Hubungi nomor kontak darurat Perusahaan/area di daerah Anda atau departemen darurat rumah sakit setempat.
Pertolongan-pertama-luka-bakar-bahan-kimia
Pertolongan pertama luka bakar bahan kimia

Referensi:

  • https://www.webmd.com/first-aid/thermal-heat-or-fire-burns-treatment
  • https://www.medicinenet.com/burns/article.htm

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: