Ketika Rusuk itu Patah

Ketika rusuk itu patah
Ilustrasi foto: ruangmuslimah.co
Bagikan

Ketika Rusuk itu Patah

Oleh: Ust.Deni Prasetio, SKM

Urusan perempuan itu ribet. Laki2 kalo cuci muka asal bersih uda cukup, perempuan lain lagi. Gak cukup bersih tapi harus putih, gak cukup putih tapi harus merah merona, gak cukup merona tapi harus menghilangkan kerutan (anti aging), dan sekarang tak ada gunanya kulit kencang tanpa bersinar (glowing).

Saya dari dulu pake sabun cuci muka itu2 aja, gak berubah khasiatnya sekedar menghilangkan kotoran tapi produk untuk perempuan selalu ada yang baru. Agus owner toko Sodaqo pasti tau sabun untuk laki2 cuma sebaris tapi sabun untuk perempuan dari atas ke bawah, itupun masih nambah rak sebelahnya.

Ribetnya perempuan tersirat dari perkataan Nabi ﷺ

Diriwayatkan dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah bersabda: “Berwasiatlah (dalam kebaikan) pada wanita, karena wanita diciptakan dari tulang rusuk, dan yang paling bengkok dari tulang rusuk adalah pangkalnya. Jika kamu coba meluruskan tulang rusuk yang bengkok itu, maka dia bisa patah. Namun bila kamu biarkan maka dia akan tetap bengkok. Untuk itu nasehatilah para wanita”.

(HR. Bukhari dan Muslim)

Perempuan itu jika diluruskan akan patah tapi kalo didiemin tetap bengkok. Perempuan kalo suaminya memberi kebebasan, dianggap gak diperhatiin suami. Kalo suaminya ngatur sana sini sampai dicerewetin, dianggap suami kekang kebebasan.

Satu2nya cara adalah menasehatinya. Nabi ﷺ  menggunakan istilah menasehati, bukan menceramahi atau mengajarkan. Ceramah atau ngajar butuh ilmu, tapi nasehat gak perlu2 amet. Jadi setiap kita bisa menasehati walau ilmu tidak ada. Nasehat itu sederhana prinsipnya. Jika ada barang ilang akibat istri teledor menyimpannya maka cukup bilang lain kali ati2 taro barang. Maka itu sudah nasehat.

Itu sebabnya kalian sebagai kepala rumah tangga kudu sering nasehatin bini. Biar kata tuh bini lebih tinggi pendidikannya atau lebih banyak duitnya tetep kalian sebagai nahkoda harus ingetin dia. Coz pada dasarnya perempuan itu bengkok.

Bini kalo gak dinasehati ato gak mau denger nasehat, wah… bisa berabe urusannya. Kisah Gayatri jadi pelajaran berharga bagaimana seorang istri jika bengkok. Di dunia artis ada penyanyi bertubuh mungil Trie Utami. Dia pake jilbab sejak nikah ama Andi, pernah diundang di milad PK (belum jadi PKS). Gak sembarang orang bisa naik panggung di milad PK, saya ungkap ini biar angkatan Arief ke bawah tau bagaimana kiprah seorang Trie Utami dahulunya. Namun kemudian gara2 kecewa ama suami yang nikah lagi dia minta cerai dan murtad.

Gayatri kecewa ama suami hingga menggugat Tuhan. Trie Utami kecewa ama suami hingga murtad. Perempuan itu kalo uda bengkok.. bahkan Tuhan pun dilawan.

Ada kisah sodara jauh dari istri saya. Suaminya gak kerja kantoran, dapet duit kalo ada proyek. Sehari2nya keluarga ini tinggal nebeng sama ortu perempuan sampe anak2 mereka dewasa dan uda pada nikah. Suatu saat ortu perempuan mati. Beberapa hari kemudian si istri ini kabur dari rumahnya tanpa kabar berita, gak satupun yang tau kemana dan ada dimana. Di rumah kecil tersebut masih tinggal adik2nya. Si suami yg ditinggal pergi istrinya gak enak hati tinggal di rumah tersebut. Akhirnya dia pergi.

Istri ini pernah telpon ke alm mertua perempuan saya. Dia curhat selama ini kesal kepada suaminya, ditahan2 karena masih ada ortunya. Begitu ortu uda gak ada maka bom itu meledak. Gak pake marah gak pake omongan langsung kabur ninggalin suaminya. Dahsyat efeknya… orang yg selama ini dikenal pendiam gak pernah marah begitu meledak langsung buum… bikin heboh. Suami yang gak punya duit buat makan, gak punya tempat tinggal buat tidur harus pontang panting menghidupi dirinya.

Serem ya… itu belum seberapa yang dilakukan Zuraida Hanum lebih gila lagi. Ngaku suaminya yang juga hakim PN Medan selingkuh oleh perempuan lain selama beberapa waktu. Dia dendam, bersama temannya yang juga selingkuhannya bunuh tuh suaminya saat lagi tidur disamping anaknya dengan dibekap bantal dan bed cover. Gile bener… Perempuan kalo uda benci sesuatu bahkan Pol Pot pun kalah kejam.

Ada lagi yang lebih gila. Nenek2 usia 71 tahun ngomong kalo suaminya masih hidup pasti bilang jilbab tak wajib bagi muslimah. Gak ada panas gak ada ujan tiba2 dia ngomong begini. Umur uda diintip malaikat maut masih lancang aja bicara syariat Islam. Dimana2 istri kalo uda lama ditinggal mati suaminya ketika ingat almarhum akan kirim surah Al Fatihah apalagi basisnya NU. Bukan malah ngomong hal2 yang bikin rusak amal suaminya. Ucapannya didengar oleh masyarakat fanatik nan bodoh dan diamini oleh orang2 sekuler. Kebayang kan dosa MLM-nya. Membunuh manusia tanpa hak adalah dosa besar tapi membunuh syariat Islam lebih besar lagi dosanya.

Perempuan kalo gak ada yang nasehatin bisa bikin rusak banyak orang. Itu sebabnya Imam Bukhari bikin satu bab khusus tentang “Pentingnya berwasiat/memberi nasehat untuk perempuan”. Ini kalo gak penting gak bakal masuk dalam kitab jami’u shahih Bukhari.

Dari kisah2 inilah saya baru paham kenapa Nabi ﷺ mewanti2 kaum lelaki dengan ucapan : “Berwasiatlah (dalam kebaikan) pada wanita”

Kamis sore kemarin cuaca di Jakarta gelap. Saya WA Ferry dan Agus basa basi nanya mendung gak ditempat kerjanya. Ferry lagi di lebak bilang abis ujan masih mendung sementara di kantor Agus gelap. Saya tanya apakah mereka WA ke istri nanya mendung gak di rumah. Ferry WA malah nanya harga steam ke istrinya. Agus uda kasi instruksi ke anaknya kalo ujan taro baskom di kamar dan ruang tamu buat nampung yang bocor.

Saya speechless ?, tak satupun dari bapak2 ini yang kuatir ama anak dan bininya. Langit gelap gulita, petir menyambar2, ujan deras turun walau tak merata dianggap biasa aja. Saya suruh mereka WA istrinya tanya mendung apa gak, ngomong supaya ati2 di rumah. Ini namanya nasehat. Istri dinasehatin gini jadi merasa diperhatikan sehingga timbul kasih sayang, menguatkan yang sudah ada.

Beda halnya jika kalian yakin istrimu keturunan Ki Ageng Selo sang penangkap petir, gak perlu kuatir lagi ama ujan dan petir. Tapi kalo istrimu masih ketakutan ama kecoak maka itu saatnya kalian pulang ketika mendung menggelayuti langit.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: