Perhitungan Kecukupan Pelindung Pendengaran

Pelindung Pendengaran
Ilustrasi foto: tumpi.id
Bagikan

Pemantauan Kebisingan & Perhitungan Kecukupan Pelindung Pendengaran

Oleh: Muhyidin, SKM

Pengantar

Telinga adalah salah satu panca indera manusia yang selalu bekerja 24 jam. Di kala tidur pun, telinga kita tetap standby. Maka wajar jika kita ingin bangun, maka dipasanglah alarm dengan bunyi yang bisa membangunkan seseorang dari tidurnya.

Menurut data WHO pada tahun 2020, ada 466 juta orang atau lebih dari 5% populasi dunia mengalami gangguan pendengaran (432 juta orang dewasa dan 34 juta anak). Diperkirakan pada tahun 2050 lebih dari 900 juta orang (satu dari setiap sepuluh orang) akan mengalami gangguan pendengaran. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa gangguan pendengaran yang tidak tertangani menimbulkan biaya global tahunan sebesar US $ 750 miliar yang meliputi biaya sektor kesehatan, biaya dukungan pendidikan, hilangnya produktivitas, dan biaya sosial

Paparan karyawan terhadap kebisingan intensitas tinggi dalam waktu lama dapat menyebabkan gangguan pendengaran. Strategi utama untuk mencegah gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan di antara pekerja adalah mengendalikan tingkat kebisingan sekitar melalui pemilihan peralatan dan langkah-langkah teknis lainnya. Ketika paparan kebisingan yang dihasilkan masih signifikan, pemantauan paparan karyawan dilakukan dan mereka yang terpapar di atas Level Tindakan atau Action Level. Level tindakan yaitu, setengah dari dosis kebisingan maksimum yang diijinkan untuk pekerja yang tidak dilindungi dimasukkan dalam Program Konservasi Pendengaran. Hearing Conservation Program (HCP) biasanya terdiri dari pemantauan kebisingan berkala, audiogram awal dan tahunan, penggunaan pelindung pendengaran secara sukarela atau wajib (tergantung pada tingkat paparan), dan pelatihan.

Paparan kebisingan yang diijinkan, kriteria yang digunakan untuk mengukur dosis kebisingan, dan konten HCP yang diperlukan bervariasi antar lokasi tergantung pada peraturan perundangan yang berlaku di lokasi tersebut. Bagian ini menyoroti faktor-faktor utama dalam pengukuran kebisingan tetapi penting untuk memahami persyaratan spesifik dalam peraturan yang berlaku untuk operasi Anda.

Mengkalibrasi Instrumen Pemantauan Kebisingan

Dosimeter kebisingan dan instrumen lainnya harus dikalibrasi sebelum dan sesudah digunakan dengan menggunakan kalibrator yang disediakan oleh produsen perangkat. Kalibrasi ini harus sesuai dengan instruksi untuk perangkat dan kalibratornya. Secara umum, kalibrasi melibatkan penempatan mikrofon perangkat di dalam rongga di mana ia terkena level dB yang diketahui pada frekuensi tetap. Kalibrator tingkat suara itu sendiri harus dikembalikan ke pabrik atau lembaga kalibrasi untuk kalibrasi pada interval yang direkomendasikan dalam instruksi, dan catatan kalibrasi ulang disimpan dalam file.

Mengukur Dosis Kebisingan Karyawan

Dosimeter kebisingan adalah metode yang lebih disukai untuk memantau paparan kebisingan karyawan. Mereka adalah metode yang paling akurat untuk menentukan dosis kebisingan dalam kasus di mana karyawan terpapar pada tingkat kebisingan yang berbeda-beda selama masa kerja mereka. Pengukur tingkat suara dapat digunakan sebagai alat skrining untuk mengukur tingkat dBA di area kerja dengan pemantauan dosimeter tindak lanjut jika tingkat kebisingan melebihi 80 dBA. Jika tingkat kebisingan relatif konstan dan karyawan tidak bergerak, meteran tingkat kebisingan dapat digunakan untuk memperkirakan paparan kebisingan karyawan.

Penggunaan Dosimeter

1. Verifikasi bahwa parameter dosimeter yang sesuai (Ambang, Tingkat Kriteria, respons meter, Waktu Kriteria, dan Nilai Tukar) dipilih. Jika memungkinkan, atur dosimeter untuk mengukur dosis menggunakan parameter OSHA AS dan NIOSH. Kebanyakan dosimeter modern mampu mengukur dosis secara simultan berdasarkan dua atau lebih set parameter.

2. Mengkalibrasi alat sebelum digunakan. Periksa daya baterai.

3. Gunakan penghalau angin (biasanya seperti busa berbentuk bulat) di atas mikrofon jika ada angin.

4. Tempatkan mikrofon di dekat telinga karyawan (mis., Jepit di bahu seragam karyawan). Tingginya sekitar 1,5 meter tergantung tinggi orang yang akan dipasang alat. Alat dosimeter jangan tertutupi pakaian.

Pemasangan noise dosimeter pada pekerja

5. Periksa area untuk kemungkinan gangguan. Getaran dapat didaftarkan oleh dosimeter sebagai “noise” sementara dampak (durasi pendek) noise mungkin tidak diukur sama sekali.

6. Catat kondisi dan catat data pada formulir yang disiapkan sebelumnya, “Catatan Pemantauan Paparan di Tempat Kerja” atau catatan lapangan untuk kemudian dimasukkan ke dalam sistem laporan.

7.Pada akhir periode pemantauan, letakkan dosimeter dalam mode “Siaga”.

8. Baca hasilnya langsung dari layar atau dari pembaca data. Catat hasil “% ADD / Allowable Daily Dose” pada formulir “Catatan Pemantauan Paparan Kerja”. Jika hasil kebisingan akan digunakan untuk memilih pelindung pendengaran untuk pekerjaan tersebut, catat juga level rata-rata (Time Weighted Average) dBA.

Catatan: Jika periode pemantauan tidak mencakup seluruh periode paparan, lihat instruksi pada langkah 12 di bawah untuk memperbaiki % ADD yang diukur.

9. Mengkalibrasi ulang dosimeter setelah data telah direkam untuk memastikan instrumen berfungsi selama periode pemantauan.

Lebih dari 50% ADD

10.Untuk paparan lebih dari 50% ADD jika data dapat diunduh ke komputer: tampilkan data sebagai profil waktu sepanjang hari untuk mengidentifikasi periode tingkat kebisingan tinggi yang berkontribusi signifikan terhadap dosis keseluruhan. Jika ada, tanyakan kepada karyawan dan penyelia untuk melihat apakah paparan yang lebih tinggi ini dapat dikurangi.

11. Ulangi pemantauan untuk setiap karyawan atau pekerjaan beberapa kali sesuai dengan Rencana Pemantauan Paparan. Ini akan membantu untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang berbagai eksposur untuk jabatan di bawah kondisi yang berbeda.

–Jika hasilnya menunjukkan bahwa paparan noise melebihi 100% ADD, kontrol diperlukan untuk mengurangi eksposur. Segmen pekerjaan yang berkontribusi berlebihan terhadap paparan kebisingan keseluruhan harus diidentifikasi dan dikendalikan sebagai langkah pertama dalam mengurangi eksposur.

12. Eksposur Lebih Lama Daripada Periode Waktu Pemantauan: jika dosimeter tidak dipakai selama seluruh periode karyawan terpapar kebisingan, hasil dosimeter harus dikoreksi untuk memperhitungkan paparan yang tidak diukur. Koreksi ini harus dilakukan setiap kali waktu paparan lebih lama dari waktu pemantauan untuk shift 8 jam atau shift lebih lama dari delapan jam. Perhitungan untuk koreksi ini ditunjukkan di bawah ini.

Actual % ADD = Measured % ADD x Exposure Time/ Monitor Time

Contoh Perhitungan: Asumsikan Anda memantau seorang pekerja selama tujuh jam dari shift 10 jam. Eksposurnya untuk tiga jam lainnya kurang lebih sama dengan tujuh jam yang Anda pantau. Hasil untuk tujuh jam pemantauan adalah 36% ADD. Perbaiki nilai yang diukur sebagai berikut:

Actual % ADD = 36% ADD x 600 min/420 min = 51%

Saat menggunakan perangkat lunak komputer untuk menyimpan tanggal pemantauan, ikuti instruksi untuk memasukkan data pemantauan kebisingan ke dalam basis data, karena dapat menghitung % ADD berdasarkan waktu paparan.

Memverifikasi Kecukupan Pelindung Pendengaran

Hasil pemantauan kebisingan (dinyatakan sebagai TWA dBA) dapat digunakan untuk memverifikasi bahwa pelindung pendengaran memberikan redaman yang cukup untuk tingkat kebisingan sekitar. Berdasarkan Kriteria NIOSH 1998 untuk Standar yang Dianjurkan: Standar Kebisingan Pekerjaan, pelindung pendengaran harus mengurangi tingkat kebisingan yang mencapai telinga hingga di bawah 85 dBA. OSHA (29 CFR 1910.95) mensyaratkan bahwa pelindung pendengaran mengurangi kebisingan hingga 90 dBA, atau 85 dBA jika karyawan telah mengalami perubahan ambang batas yang signifikan.

Menentukan Tingkat Kebisingan Efektif

Ikuti prosedur ini untuk menentukan tingkat kebisingan efektif ketika pelindung pendengaran aus atau rusak:

1.Berdasarkan hasil pemantauan, tentukan paparan tertinggi tipikal untuk karyawan dalam unit dBA. Jika Anda hanya memiliki hasil dalam unit % ADD, lihat instruksi instrumen atau hubungi ahli higienitas industri yang memenuhi syarat untuk bantuan dalam mengonversi data “% ADD” ke TWA-dBA.

2. Dari label paket pelindung pendengaran, dapatkan Noise Reduction Rating (NRR) untuk perangkat. NRR adalah peringkat nomor tunggal yang diwajibkan oleh hukum Amerika Serikat untuk ditampilkan pada label setiap pelindung pendengaran yang dijual di Amerika Serikat. NRR ditentukan oleh 40 CFR (Kode Peraturan Federal) Bagian 211, Pelabelan Kebisingan Produk, Subbagian B-Alat Pelindung Pendengaran. NRR didasarkan pada data yang diperoleh di bawah kondisi laboratorium di mana eksperimen sesuai pelindung pendengaran pada pendengar terlatih.

3. Ketika menggunakan nilai dBA, kurangi “7” dari NRR untuk menyesuaikan NRR ke nilai dBA. (NRR dimaksudkan untuk digunakan untuk menghitung paparan di bawah pelindung pendengaran dengan mengurangi NRR dari tingkat kebisingan tertimbang C-weighted.) Faktor koreksi 7 dB didasarkan pada asumsi bahwa akan ada perbedaan 7-dB dalam pengukuran C-weighted dan A-weighted untuk kebisingan yang sama.

4. NRR mungkin berbeda dari pengurangan kebisingan yang akan dialami seorang pekerja di dunia nyata. Untuk mengkompensasi perbedaan yang diketahui antara NRR yang berasal dari laboratorium dan perlindungan yang diperoleh oleh seorang pekerja di dunia nyata, NRR yang diberi label harus diturunkan. Ada beberapa metode derating:

Menurut NIOSH, mereka harus diturunkan sebagai berikut:

–Earmuffs — kurangi 25% dari NRR yang berlabel pabrikan;

– Penyumbat telinga (earplug) yang dapat dipulihkan dengan lambat – kurangi 50%; dan

–Semua penyumbat telinga lainnya – kurangi 70% dari NRR yang berlabel pabrikan.

Standar OSHA

Menurut OSHA, pelindung pendengaran harus dievaluasi untuk keperluan analisis manfaat kontrol teknik sebagai berikut: Terapkan faktor keamanan 50%; yaitu, membagi atenuasi berbasis laboratorium yang dihitung dengan 2. Ini adalah metode umum untuk mempertimbangkan pengalaman OSHA dan literatur ilmiah yang diterbitkan, yang menunjukkan bahwa data redaman yang diperoleh laboratorium untuk pelindung pendengaran jarang dicapai di tempat kerja. Menurut OSHA, jika pelindung pendengaran dipasang dan dikenakan dengan benar, nilai-nilai redaman yang dihitung untuk mereka tidak harus dikurangi hingga 50 persen ketika menentukan apakah pengendalian teknis atau administratif diperlukan.

Saat menggunakan perlindungan pendengaran ganda (earmuff dan earplug), pengurangan noise tidak sama dengan jumlah peringkat pengurangan noise masing-masing. Studi telah menunjukkan bahwa menggunakan perlindungan ganda hanya mengurangi kebisingan sekitar 5 hingga 10 dB. Dengan demikian, untuk perlindungan ganda, tambahkan 5 ke pelindung pendengaran yang diturunkan dengan NRR tertinggi.

–Untuk Pelindung Pendengaran Tunggal (earplug yang dapat dibentuk):

Effective Noise Level = [(NRR x 0.5) – 7]

–Untuk Perlindungan Pendengaran Ganda (earmuff menutupi earplug)

Effective Noise Level = [(Highest NRR x 0.5) – 7] + 5

5. Jika level yang dilemahkan adalah 85 dBA atau lebih, pilih pelindung yang berbeda dengan NRR yang lebih tinggi atau hubungi ahli higiene industri yang memenuhi syarat untuk meminta nasihat.

Redaman Bising untuk Material Penutup
Redaman Bising untuk Material Penutup

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: