Keutamaan 10 Hari di Awal Bulan Dzulhijjah

Keutamaan 10 Hari di Awal Bulan Dzulhijjah
Ilustrasi foto: pexels.com
Bagikan

Keutamaan 10 Hari di Awal Bulan Dzulhijjah

Sepuluh hari pertama Dzul Hijjah: Hari kebajikan dan amal shalih

Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan waktu dan telah membuat beberapa kali lebih baik dari yang lain, beberapa bulan, hari dan malam lebih baik dari yang lain, ketika hadiah berlipat kali, sebagai rahmat bagi para hamba-Nya. Ini mendorong mereka untuk melakukan lebih banyak perbuatan amal shalih dan membuat mereka lebih bersemangat untuk menyembah-Nya, sehingga Muslim memperbaharui upayanya untuk mendapatkan bagian yang lebih besar dari ganjaran, mempersiapkan dirinya untuk kematian dan menyediakan dirinya dalam kesiapan untuk Hari Penghakiman.

Musim ibadah ini membawa banyak manfaat, seperti kesempatan untuk memperbaiki kesalahan seseorang dan menebus kekurangan atau segala sesuatu yang mungkin telah dilewatkan seseorang. Setiap salah satu dari waktu khusus ini melibatkan berbagai ibadah di mana para hamba dapat mendekatkan diri kepada Allah, dan berkah dari Allah berupa rahmat dan cinta-Nya kepada siapa pun yang Dia kehendaki. Orang yang bahagia adalah orang yang memanfaatkan bulan, hari, dan jam khusus ini dan semakin mendekat kepada Tuhannya selama masa-masa ini melalui ibadah. Dia kemungkinan besar akan mendapatkan berkah dari Allah dan akan merasakan sukacita mengetahui bahwa dia dijauhkan dari api Neraka. (Ibn Rajab, al-Lataaif, hal.8)

Seorang Muslim harus memahami nilai hidupnya, meningkatkan ibadahnya kepada Allah dan tetap melakukan perbuatan baik sampai datangnya kematian. Allah berfirman:

“Dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu kepastian.” [al-Hijr 15:99] Ahli Tafsir berkata: “‘Kepastian’ berarti kematian.”

Di antara musim-musim khusus ibadah adalah sepuluh hari pertama Dzulhijjah, yang lebih disukai Allah daripada semua hari lainnya dalam setahun. Dari riwayat Ibnu ‘Abbas r.a berkata bahwa Nabi SAW bersabda: “Tidak ada hari di mana amal saleh lebih disukai Allah daripada sepuluh hari ini. ” Orang-orang bertanya, “Bahkan jihad di jalan Allah?” Dia berkata, “Bahkan jihad di jalan Allah, kecuali dalam kasus seorang pria yang pergi berperang memberikan dirinya dan kekayaannya untuk tujuan itu, dan kembali tanpa apa-apa.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaari, 2/457).

Ibnu ‘Abbaas r.a juga meriwayatkan bahwa Nabi SAW bersabda: “Tidak ada perbuatan yang lebih berharga di mata Allah, tidak ada hadiah yang lebih besar, dari pada perbuatan baik yang dilakukan selama sepuluh hari di bulan Dzulhijjah. ” Dia ditanya, “Bahkan jihad di jalan Allah?” Dia berkata, “Bahkan jihad di jalan Allah, kecuali dalam kasus seorang pria yang pergi berperang memberikan dirinya dan kekayaannya untuk tujuan itu, dan kembali tanpa apa-apa.” (Diriwayatkan oleh al-Daarimi, 1/357; sanadnya adalah hasan sebagaimana dinyatakan dalam al-Irwaa ’, 3/398).

Teks-teks ini dan lainnya menunjukkan bahwa sepuluh hari ini lebih baik daripada hari-hari lainnya sepanjang tahun, tanpa pengecualian, bahkan sepuluh hari terakhir Ramadhan. Tetapi sepuluh malam terakhir Ramadhan lebih baik, karena mereka termasuk Lailatul Qadar (“Malam Ketetapan”), yang lebih baik daripada seribu bulan. (Lihat Tafsir Ibnu Kasir, 5/412).

Anda harus tahu saudaraku, bahwa keutamaan sepuluh hari ini didasarkan pada banyak hal:

Allah bersumpah dengan mereka, dan bersumpah dengan sesuatu adalah indikasi pentingnya dan manfaat yang besar. Allah berfirman (yang maknanya): “Demi fajar; dan malam yang sepuluh” [QA.Al-Fajr: 1-2]. Ibnu ‘Abbas, Ibun al-Zubair, Mujahid dan lainnya dari generasi sebelumnya dan kemudian mengatakan bahwa ini merujuk pada sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Ibnu Katsir berkata: “Ini pendapat yang benar.” (Tafsir Ibnu Kasir, 8/413)

Nabi SAW bersaksi bahwa ini adalah hari-hari terbaik di dunia ini, seperti yang telah kita kutip di atas dari hadits shahih.

Nabi SAW mendorong orang untuk melakukan amal shaleh karena keutamaan musim ini untuk orang-orang di seluruh dunia, dan juga karena keutamaan tempat – untuk Hujjaaj (peziarah) kepada Rumah Allah yang suci.

Nabi SAW memerintahkan kami untuk melafalkan banyak Tasbih (“Subhanallaah”), Tahmid (“Alhamdulillaah”) dan Takbir (“Allahu akbar”) selama waktu ini. ‘Abdullaah ibn’ Umar r.a meriwayatkan bahwa Nabi SAW bersabda: “Tidak ada hari yang lebih besar dalam pandangan Allah dan di mana amal shaleh lebih banyak dicintai Allah daripada sepuluh hari ini, maka selama ini ucapkan banyak Tahlil (“La ilaaha ill-Allaah”), Takbir dan Tahmid. ” (Hadits Riwayat Ahmad, 7/224; Ahmad Shaakir menyatakan bahwa ini adalah hasan).

Sepuluh hari ini termasuk Yawm ‘Arafaah (Hari Arafah), di mana Allah menyempurnakan Agama-Nya. Puasa pada hari ini akan menebus dosa dua tahun. Hari-hari ini juga termasuk Yawm al-Nahar (Hari Pengorbanan), hari terbesar sepanjang tahun dan hari terbesar Haji, yang menggabungkan aktifitas ibadah dengan cara yang tidak seperti hari-hari lainnya.

Sepuluh hari ini termasuk hari Kurban dan ibadah Haji

Pertanyaan: Apa yang harus dihindari Muslim selama sepuluh hari ini jika dia ingin melakukan kurban?

Sunnah menunjukkan bahwa orang yang ingin mempersembahkan kurban harus berhenti memotong rambut dan kukunya dan mengeluarkan apa pun dari kulitnya, dari awal sepuluh hari sampai setelah ia mempersembahkan kurbannya, karena Nabi SAW bersabda: “Ketika kalian melihat bulan baru Dzulhijjah, jika ada di antara kalian yang ingin mempersembahkan kurban, maka ia harus berhenti memotong rambut dan kukunya sampai ia mempersembahkan kurbannya.” Menurut riwayat lain beliau bersabda: “Dia seharusnya tidak menghilangkan (secara harfiah, menyentuh) apapun dari rambut atau kulitnya.” (diriwayatkan oleh Muslim dengan empat sanad, 13/146)

Instruksi Nabi di sini membuat satu hal wajib dan larangannya membuat yang lain haram. Menurut pendapat yang paling masuk akal, karena perintah dan larangan ini tidak bersyarat dan tidak dapat dihindari. Namun, jika seseorang melakukan hal-hal ini dengan sengaja, ia harus mencari ampunan Allah tetapi tidak diharuskan untuk melakukan (tambahan) kurban sebagai ganti rugi; kurbannya akan diterima. Siapa pun yang perlu menghilangkan rambut, kuku, dll. Karena itu membahayakan dirinya, seperti memiliki kuku yang patah atau luka di area di mana ada rambut, harus melakukannya, dan tidak ada yang salah dengan itu. Keadaan ihram sangat penting sehingga diizinkan untuk memotong rambut seseorang jika dibiarkan akan membahayakan. Tidak ada yang salah dengan laki-laki atau perempuan mencuci kepala mereka selama sepuluh hari pertama Dzulhijjah, karena Nabi SAW hanya melarang memotong rambut, tidak mencuci rambut.

Kebijaksanaan di balik larangan orang yang ingin mempersembahkan kurban dari memotong rambutnya, dll., Adalah agar ia dapat menyerupai orang-orang sedang ihram dalam beberapa aspek ritual yang dilakukan, dan agar ia dapat mendekatkan kepada Allah dengan melaksanakan kurban. Jadi dia meninggalkan rambut dan kukunya sendiri sampai saat dia telah mempersembahkan kurbannya, dengan harapan bahwa Allah akan menyelamatkannya secara keseluruhan dari api neraka. Dan Allah Maha Mengetahui yang terbaik.

Jika seseorang telah memotong rambut atau kukunya selama sepuluh hari pertama Dzulhijjah karena ia tidak berencana untuk melaksanakan kurban, kemudian dia berubah pikiran dalam 10 hari di awal bulan tersebut untuk berkurban, maka ia harus menahan diri dari memotong rambut dan kukunya sejak dia membuat keputusan ini.

Beberapa wanita mungkin mendelegasikan saudara laki-laki atau anak lelaki mereka untuk melaksanakan kurban atas nama mereka, kemudian memotong rambut mereka selama sepuluh hari ini. Ini tidak benar, karena putusan berlaku untuk orang yang melaksanakan kurban. Apakah dia  mendelegasikan orang lain untuk melakukan perbuatan yang sebenarnya. Larangan tidak berlaku untuk orang yang didelegasikan, hanya untuk orang yang melakukan kurban, seperti yang ditunjukkan dalam hadits. Orang yang melaksanakan kurban atas nama orang lain, untuk alasan apa pun, tidak harus mematuhi larangan ini.

Larangan ini tampaknya hanya berlaku bagi orang yang mempersembahkan kurban, bukan kepada istri dan anak-anaknya, kecuali ada di antara mereka yang mempersembahkan kurban dengan haknya sendiri, karena Nabi SAW dulu berkurban “atas nama keluarga Muhammad,” tetapi tidak ada riwayat yang mengatakan dia melarang keluarga beliau memotong rambut atau kuku mereka pada waktu itu.

Jika seseorang berencana untuk mempersembahkan kurban, maka ia memutuskan untuk pergi dan melakukan haji, ia tidak boleh memotong rambut atau kukunya jika ia ingin memasuki ihram, karena Sunnah hanya memotong rambut dan kuku jika diperlukan. Tetapi jika dia melakukan Tamattu ‘[dimana dia melakukan’ Umrah, keluar dari ihram dan memasuki ihram lagi untuk haji], dia harus memotong rambutnya di akhir ‘Umrahnya karena ini adalah bagian dari ritual.

Hal-hal yang dijelaskan di atas sebagai larangan untuk orang yang berencana untuk melaksanakan kurban diriwayatkan dalam hadits yang dikutip di atas; orang tersebut tidak dilarang untuk memakai parfum, memiliki hubungan suami istri, memakai pakaian yang dijahit, dll.

Mengenai jenis-jenis ibadah yang harus dilakukan selama sepuluh hari ini: orang harus memahami bahwa hari-hari ini adalah berkah besar dari Allah kepada hamba-Nya, yang dihargai dengan baik oleh orang-orang yang benar yang aktif. Adalah kewajiban umat Islam untuk menghargai keberkahan ini dan memanfaatkan kesempatan sebaik-baiknya, dengan mengabdikan sepuluh hari ini untuk lebih memperhatikan usaha keras dalam beribadah. Di antara rahmat-Nya kepada hamba-hamba-Nya, Allah telah memberi kita banyak cara untuk berbuat baik dan menyembah-Nya, sehingga Muslim dapat terus aktif dan konsisten dalam beribadah kepada Tuhannya.

Di antara perbuatan baik yang harus dilakukan oleh Muslim selama sepuluh hari pertama Dzul-Hijjah adalah:

1. Puasa

Adalah Sunnah untuk berpuasa pada hari kesembilan Dzulhijjah, karena Nabi SAW mendorong kita untuk melakukan perbuatan baik selama masa ini, dan puasa adalah salah satu perbuatan terbaik. Allah telah memilih puasa untuk diri-Nya, seperti yang dinyatakan dalam hadits qudsi: “Allah berfirman: ‘Semua perbuatan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa, yaitu untuk Aku dan Akulah yang akan membalasnya untuk itu. ‘”(Diriwayatkan oleh al-Bukhaari, 1805).

Nabi SAW terbiasa untuk berpuasa pada hari ke-sembilan pertama Dzulhijjah. Diriwayatkan dari Hunaydah ibn Khaalid dari istrinya, bahwa salah satu istri Nabi SAW mengatakan: Nabi SAW biasa untuk berpuasa pada sembilan pertama hari Dzulhijjah dan hari ‘Asyuro’, dan tiga hari setiap bulan, dan tiga hari di setiap bulan. Diceritakan oleh an-Nasaa’i, 4/205 dan oleh Abu Dawud; digolongkan sebagai shahih oleh al-Albaani di Sahih Abi Dawod, 2/462.

2. Takbir & Dzikir

Adalah Sunnah untuk membaca Takbir (“Allahu akbar”), Tahmid (“Alhamdulillaah”), Tahlil (“La ilaha ill-Allaah”) dan Tasbih (“Subhaan Allaah”) selama sepuluh hari pertama Dzulhijjah, dan untuk membacanyanya dengan keras di masjid, rumah, jalan dan setiap tempat di mana ia diizinkan untuk mengingat Allah dan menyebutkan nama-Nya dengan keras, sebagai tindakan ibadah dan sebagai proklamasi kebesaran Allah, semoga Dia ditinggikan.

Pria harus mengucapkan kalimat-kalimat ini dengan keras, dan wanita harus mengucapkannya dengan pelan.

Allah berfirman:

“Agar mereka dapat menyaksikan hal-hal yang bermanfaat bagi mereka (yaitu, hadiah haji di akhirat, dan juga beberapa keuntungan duniawi dari perdagangan, dll.), Dan menyebutkan nama Allah pada hari-hari yang ditentukan, atas binatang ternak yang Dia telah menyediakan bagi mereka (untuk pengorbanan) … “[QS. Al-Haj 22:28]

Mayoritas ulama sepakat bahwa “hari yang ditentukan” adalah sepuluh hari pertama Dzulhijjah, karena perkataan Ibn ‘Abbas r.a: “‘ Hari yang ditentukan ‘adalah sepuluh hari pertama (dari Dzulhijjah). “

Takbir dan dzikir dapat seperti “Allahu akbar, Allahu akbar, la ilaaha ill-Allaah; wa Allaahu akbar wa Lillaahi’l-hamd (Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tidak ada Tuhan selain Allah; Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah), “serta kalimat lainnya.

Takbir pada saat ini adalah aspek dari Sunnah yang telah dilupakan, terutama pada bagian awal periode ini, sedemikian rupa sehingga orang hampir tidak pernah mendengar Takbir, kecuali dari beberapa orang. Takbir ini harus diucapkan dengan keras, untuk menghidupkan kembali Sunnah dan sebagai pengingat bagi yang lalai. Ada bukti kuat bahwa Ibnu ‘Umar dan Abu Hurairah r.a terbiasa untuk pergi keluar di pasar selama sepuluh hari pertama Dzulhijjah, membaca Takbir, dan orang-orang akan membaca Takbir ketika mereka mendengar mereka. Gagasan di balik mengingatkan orang-orang untuk melafalkan Takbir adalah bahwa setiap orang harus melafalkannya secara individu, bukan secara bersamaan, karena tidak ada dasar dalam syariah untuk melakukan ini.

Menghidupkan kembali aspek-aspek Sunnah yang telah hampir dilupakan adalah perbuatan yang akan membawa pahala yang sangat besar, seperti yang ditunjukkan oleh sabda Nabi SAW: “Siapa pun yang menghidupkan kembali Sunnahku yang dilupakan setelah kematianku, dia akan memiliki hadiah yang setara dengan orang-orang yang mengikutinya, tanpa sedikit pun mengurangi pahala mereka. ” (Diriwayatkan oleh al-Tirmidzi, 7/443; ini adalah hadits hasan karena menguatkan Asaaneed).

3. Melakukan Haji dan Umrah

Salah satu perbuatan terbaik yang dapat dilakukan seseorang selama sepuluh hari ini adalah melakukan haji ke Rumah Suci Allah. Orang yang Allah bantu untuk pergi haji ke Rumah-Nya dan untuk melakukan semua ritual dengan benar termasuk dalam sabda Nabi SAW: “Haji yang diterima membawa pahala tidak kurang dari surga. “

Melakukan lebih banyak perbuatan baik secara umum, karena amal baik dicintai oleh Allah dan akan membawa pahala yang besar dari-Nya. Siapa pun yang tidak dapat pergi ke Haji harus menyibukkan diri pada waktu yang diberkahi ini dengan menyembah Allah, berdoa (sholat), membaca Al-Qur’an, mengingat Allah, membuat permohonan (doa), memperbanyak amal, menghormati orang tuanya, menjunjung tinggi ikatan kekerabatan, memerintahkan apa yang baik dan melarang apa yang jahat, dan perbuatan baik lainnya serta memperbanyak ibadah.

4. Berkurban

Salah satu perbuatan baik yang akan membawa seseorang lebih dekat ke Allah selama sepuluh hari ini adalah mempersembahkan kurban, dengan memilih hewan berkualitas tinggi dan menggemukkannya, membelanjakan uang demi Allah.

5. Taubat yang tulus

Salah satu hal terpenting yang harus dilakukan selama sepuluh hari ini adalah bertobat dengan tulus kepada Allah dan meninggalkan segala macam ketidaktaatan dan dosa. Taubat berarti kembali kepada Allah dan melepaskan semua perbuatan, terbuka dan rahasia, yang tidak disukai-Nya, karena penyesalan atas apa yang telah berlalu, menyerahkan segera dan bertekad untuk tidak pernah kembali ke sana, tetapi untuk berpegang teguh pada kebenaran dengan melakukan apa yang Allah sukai.

Jika seorang Muslim melakukan dosa, dia harus segera bertobat, tanpa penundaan, pertama karena dia tidak tahu kapan dia akan mati, dan kedua karena satu perbuatan jahat mengarah ke yang lain.

Taubat pada waktu-waktu khusus sangat penting karena dalam kebanyakan kasus pikiran orang beralih ke ibadah pada saat-saat ini, dan mereka ingin berbuat baik, yang menuntun mereka untuk mengenali dosa-dosa mereka dan merasa menyesal atas masa lalu. Taubat adalah wajib setiap saat, tetapi ketika Muslim menggabungkan taubat yang tulus dengan perbuatan baik selama hari-hari kebajikan paling banyak, ini adalah tanda keberhasilan, insya Allah. Allah berfirman: “Tetapi orang yang bertobat, beriman dan melakukan amal saleh, maka ia termasuk orang-orang yang berhasil.” [QS.Al-Qasas 28:67]

Orang Muslim harus memastikan bahwa ia tidak melewatkan kesempatan penting ini, karena waktu berlalu dengan cepat. Biarkan dia mempersiapkan diri dengan melakukan perbuatan baik yang akan memberinya pahala ketika dia sangat membutuhkannya, karena tidak peduli berapa banyak pahala yang dia dapatkan, dia akan menemukan itu kurang dari yang dia butuhkan; waktu keberangkatan sudah dekat, perjalanannya menakutkan, delusi meluas, dan jalannya panjang, tetapi Allah selalu waspada, dan kepada-Nya kita akan kembali dan memberikan pertanggungjawaban. Seperti yang firman Allah dalam  Al-Qur’an:

“Barangsiapa yang berbuat baik sebesar berat atom, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.Dan barangsiapa yang melakukan kejahatan sama dengan berat atom, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” [QS.Al-Zalzalah: 7-8]

Ada banyak yang bisa diperoleh, jadi manfaatkan kesempatan yang diberikan oleh sepuluh hari yang tak ternilai dan tak tergantikan ini. Segera lakukan perbuatan baik, sebelum maut tiba, sebelum seseorang dapat menyesali kelalaian dan kegagalan berbuat, sebelum seseorang diminta untuk kembali ke tempat di mana tidak ada doa yang dijawab, sebelum kematian mengintervensi antara yang penuh harapan dan hal-hal yang ia harapkan, sebelum kamu terjebak dengan perbuatanmu di kubur.

Wahai kalian yang hatinya gelap gulita & keras seperti malam, bukankah waktunya hatimu dipenuhi dengan cahaya dan menjadi lembut? Dekatkan dirimu pada angin lembut belas kasih Tuhan-mu selama sepuluh hari ini, karena Allah akan membuat angin ini menyentuh siapa pun yang Dia kehendaki, dan siapa pun yang tersentuh olehnya akan bahagia pada Hari Pengadilan. Semoga Allah memberkati Nabi kita Muhammad dan semua Keluarga dan Sahabatnya.

Referensi:

https://islamqa.info/en/answers/1699/virtues-of-the-ten-days-of-dhul-hijjah

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: