Pendekatan Person dan System terhadap Human Performance

Human Performance
Ilustrasi foto: swri.org
Bagikan

Pendekatan Person dan System terhadap Human Performance

Oleh: Muhyidin, SKM

Pendekatan person model dan system model dalam K3 merupakan model untuk melihat kenapa perilaku tidak aman terjadi dan bagaimana dampaknya terhadap operasi dan kinerja K3. setiap model menghasilkan serangkaian tindakan penanggulangannya dan kebijakan pencegahannya sendiri (Reason, 2008).

1. Person Model

Jika memiliki dasar disiplin, model orang (person model) diturunkan dari pendekatan kesehatan dan keselamatan kerja untuk kecelakaan industri (Lucas DA, 1992 dalam Reason, 2008). Penekanan utamanya adalah pada tindakan tidak aman individu dan kecelakaan cedera pribadi – meskipun sering dan tidak tepat diterapkan pada kecelakaan organisasi.

Orang-orang dipandang sebagai agen bebas, yang mampu memilih antara mode perilaku yang aman dan tidak aman. Tindakan yang tidak aman dianggap muncul terutama dari proses mental yang membangkang: kelalaian, kurangnya perhatian, gangguan, keasyikan, kecerobohan, motivasi yang buruk, pengetahuan yang tidak memadai, keterampilan dan pengalaman, kelalaian atau bahkan kecerobohan yang patut disalahkan. Namun, kekurangan dari model orang sangat melebihi keuntungannya, terutama dalam pemahaman dan pencegahan kecelakaan organisasi. Inti masalahnya adalah bahwa model pribadi terkait erat dengan budaya menyalahkan. Patologi budaya seperti itu, secara kolektif disebut ‘sindrom sistem rentan’ (vulnerable system syndrome / VSS).

Tiga entitas patologis terletak di jantung VSS yaitu: menyalahkan (blame), menyangkal (denial), dan mengejar jenis keunggulan yang salah (blinkered pursuit of the wrong kind of excellence) – yang terakhir biasanya berbentuk upaya untuk mencapai target kinerja tertentu. Target ini dapat diberlakukan oleh manajemen senior atau oleh lembaga eksternal seperti regulator dan departemen pemerintah. Masing-masing patologi inti ini berinteraksi dengan dan mempotensiasi dua lainnya sehingga, secara kolektif, mereka membentuk siklus mandiri yang akan terus menghalangi program manajemen keselamatan yang tidak memiliki langkah pertama upaya yang ditentukan untuk memberantas pengaruh ganas mereka.

2. System model

Kutipan berikut akan berfungsi untuk menghubungkan antara perspektif orang dan perspektif sistem. Sebagimana termaktub dalam situs web Institute for Safe Medicine Practices, 2006 (dalam Reason, 2008).

“Alasan pekerja beralih ke perilaku tidak aman sering kali berakar pada sistem. Pilihan perilaku yang aman dapat memicu kritik, dan perilaku berisiko dapat mengundang penghargaan. Misalnya, perawat yang membutuhkan waktu lebih lama untuk memberikan obat mungkin dikritik, bahkan jika waktu tambahan tersebut disebabkan oleh kebiasaan praktik yang aman dan pendidikan pasien. Tetapi perawat yang mampu menangani setengah lusin penerimaan baru selama satu shift mungkin dikagumi, dan yang lain mungkin mengikuti teladannya, bahkan jika jalan pintas yang berbahaya telah diambil. Disitulah letak masalahnya. Imbalan dari perilaku berisiko dapat menjadi begitu umum sehingga persepsi tentang risiko mereka memudar atau diyakini dapat dibenarkan.”

Perspektif sistem adalah penjelasan kecelakaan untuk menemukan faktor penyebab di tempat kerja, organisasi, dan sistem secara keseluruhan. Inti dari pandangan seperti itu adalah bahwa personel garis depan bukanlah penyebab peristiwa buruk (bad event), melainkan pewaris kondisi laten (atau patogen residen) yang mungkin telah terakumulasi untuk waktu yang lama sebelumnya. Model Swiss Cheese hanyalah salah satu dari banyak model kecelakaan semacam itu.

 

Referensi:

Civil Aviation Authority. (2002).  CAP 719 Fundamental Human Factors Concepts.

Dumitru, IM dan M Boscoianu. (2015, May). Human Factors Contribution to Aviation Safety. Internasional Conference of Scientific Paper AFASES 2015.

Boeing. (2007). Effect of Reducing Maintenance Error.

James Reason. (1990). Human Error. Cambridge University Press.

James Reason. (2008). The Human Contribution. Unsafe Acts, Accidents and Heroic Recoveries. Taylor & Francis Group, CRC Press.

Robert W. Proctor and Trisha Van Zandt. (2018). Human Factors in Simple and Complex Systems. Taylor  Francis Group, CRC Press.

Sidney Dekker. (2019). Foundations of Safety Science: A Century of Understanding Accidents and Disasters. Taylor & Francis Group, CRC Press.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: